world news

Loading...

Wednesday, 26 December 2012

BETULKAH SUKARNO MINTA BANTUAN RATU KIDUL?

MENYEMAK catatan lama, saya terjumpa kisah menarik tentang Presiden Sukarno, Indonesia.
Khabarnya, ketika beliau berada di Yogyakarta, beliau telah menyatakan ingin mendapatkan semula wilayah Papua Barat yang ketika itu dipanggil Nederlands Nieuw.
Bagaimana caranya untuk melaksanakan tugas yang bukannya mudah pada ketika itu.
Kebetulan berada di daerah yang memang pekat dengan nuansa mistik, maka ada yang memberitahunya agar meminta bantuan kepada lelembut, maksudnya, meminta bantuan kepada makhluk halus agar cinta-cita untuk mendapatkan Nederlands Nieuw itu terlaksana.
Sudah tentu Pak Presiden mendapat wejangan dari para dukun yang bijaksana, termasuk paranormal yang menggeluti kemistikan tahap tinggi.
Setelah berbincang semua, akhirnya seorang pintar telah mengesyorkan agar mereka meminta bantuan Puteri Laut Selatan atau Nyai Roro Kidul.
Setelah sepakat, maka dibuatkan upacara untuk mengadakan pertemuan dengan Puteri Laut Selatan dan menyatakan hajat mereka.
Khabarnya Puteri Laut Selatan sedia membantu mereka, asalkan seperti biasanya, setiap ritual, setiap sesuatu yang diminta kena ada "sajen" atau sesuatu yang perlu dilaksanakan setelah misi berjaya.
Tidak ada khabar secara terperinci, bentuk bantuan bagaimana yang telah dilaksanakan oleh Puteri Laut Selatan itu. Akan tetapi kalau ditanyakan kepada orang yang waskita, yang yang mempunyai kemampuan mandraguna semua, maka mereka pasti akan "ngoceh" itu dan ini.
Menurut cerita selanjutnya, setelah masalah Papua Barat itu selesai, dan nampaknya bantuan dari makhluk halus yang tinggal di Laut Selatan itu sudah berhasil, sesuatu yang biasa dikerjakan orang [mungkin sajenan] tidak dibuat atau melambat-lambatkan tarikhnya.
Maka, bala tentera Ratu Kidul yang datang dari Laut Selatan itu tidak dapat balik ke laut seperti layaknya. Mungkin mereka kesasar ke mana-mana, merayau-rayau di hutan belantara, ada yang dapat balik ke kem dan ada yang tidak.
Makhluk itu banyak yang berkeliaran di kawasan Yogyakarta.
Bagaimana kesimpulan ini dibuat?
Mereka anggap sawah bendang yang padinya tidak menjadi pada ketika itu adalah gara-gara kemarahan Ratu Kidul. Makhluk yang sepatutnya boleh masuk ke laut tetapi tidak jumpa jalan nak pulang ke dasar laut. Mereka merayau-rayau dan merosakkan tanaman penduduk kampung.
Wah! Apa lagi. Sudah menjadi kepercayaan rakyat, keyakinan penduduk setempat [bahkan di Sungai Panjang, dulunya di kampung saya Pasir Panjang Sekincan, Selangor, ada permainan wayang kulit yang dikaitkan dengan kesuburan padi di bendang. Wayang kulit dimainkan di rumah Pak Abu, Ketua Kampung, tahun 60-an dulu].
Apabila penduduk sudah kecoh bercerita tentang padi tak menjadi gara-gara kemarahan Ratu Kidul, maka walikota Yogyakarta telah nanggap [mengadakan] pertunjukan wayang kulit dengan lakon Semar Boyong [boyong ke mana ya?] di Pantai Parangtritis.
Setelah wayangan semua, konon bala tentera yang tamat tugas di Papua Barat itu baru dapat melihat gerbang menuju ke laut, iaitu negeri tempat tinggal mereka. Kisah ini tidak ada kaitan dengan kelebihan Nabi Sulaiman a.s. di zamannya yang mampu memperguna tenaga jin untuk melakukan berbagai tugas kenegerian dan keistanaan.
Orang pintar yang ada semuanya menarik nafas lega kerana bala tentera mahluk halus telah pulang ke berek masing-masing. Semuanya hanya kerana ada persembahan wayang kulit dan watak Semar.
Sebenarnya sebelum wayang dimainkan, Pak Dalang akan melakukan upacara pagar dan buka gelanggang. Dan kemungkin di dalam "doanya" dia mengharapkan agar tidak ada gangguan ke atas tanaman para penduduk, dan meminta semua bala tentera Sang Ratu balik ke kem masing-masing di Laut Selatan.
[disari dari Niels Mulder, Mistisisme Jawa Ideologi di Indonesia, LKiS, cet.ii, 2007, hal.86].

No comments:

Post a Comment