Friday, 22 February 2013

OKU JADI BOMOH SUSUK BERKAWAN DENGAN JIN

Ini sebuah kisah biasa. Seorang wanita, 45, lahir dalam keadaan cacat kedua belah kakinya. Dengan sebab itu pergerakannya ketika masih kanak-kanak jadi bahan ejekan dan tawa kawan-kawan. Dia rasa tersisih kerana kecacatannya itu. Itu zaman kanak-kanak. Sesiapa pun kalau jadi seperti dia tentu akan merasa rendah diri, ingin mengasingkan diri dan menjauh dari orang ramai.
Begitu yang terjadi kepada wanita keturunan Jawa ini, dia mengambil jalan pintas dengan berkelana di sebuah rumah kosong. Biasanya kalau rumah kosong begitu, orang sering kaitkan dengan perumahan jin. Memang betul pun.
Setiap hari kanak-kanak perempuan ini lepak di rumah kosong. Dia melayan fikiran, melamun, mengkhayalkan sesuatu yang indah. Hakikatnya dia tidak mampu lebih dari itu. Keluarganya bukan orang berada. Hidup sekadar cukup makan dan pakai.
Ketika lepak di rumah kosong itu, dalam diam-diam dia diminati sekumpulan jin baik jin jantan dan jin betina. Dia cukup betah berada di rumah kosong itu meskipun orang lain menganggap rumah itu angker atau menyeramkam.
Apabila seorang berkata seram, maka yang lain pun ikut seram. Akhirnya memang rumah itu digeruni penduduk kampung kecuali budak perempuan yang kini telah dewasa, telah bersuami dan memilik dua orang anak.
Dia bersuamikan seorang lelaki yang mempunyai sedikit ilmu tentang keparanormalan. Maksudnya, dia boleh jadi bomoh untuk menolong sesiapa sahaja yang sudi bertandang ke rumahnya. Mungkin itulah profesion yang patut dia teruskan. Pasangan suami isteri ini pun tidak bersekolah tinggi, hanya sekadar sekolah rendah dan menengah setakat setahun sahaja. Banyak masalahnya, keluarga tidak mampu menyekolahkan mereka.
Kisah ketika wanita itu masih kanak-kanak yang gemar menyendiri di rumah kosong telah menyebabkan dia disukai golongan jin.
Kumpulan jin di rumah kosong memang suka kalau dia datang ke situ setiap hari. Dia boleh duduk-duduk atau kalau mengantuk dia baring-baring di rumah itu. Dia tidak tahu, selain dia, ada makluk lain bersama dengannya, itulah makhluk jin.
Jin ini kemudian memberikan ilham kepada wanita cacat itu untuk jadi bomoh susuk. Itulah kepakarannya. Dia dikenali sebagai bomoh susuk, manakala suaminya paranormal biasa. Disebabkan keduanya sudah menekuni bidang bomoh susuk dan keparanormalan, maka tidak malu-malu, mereka pasang papan tanda di depan rumahnya: BOMOH SUSUK siap dengan nombor telefon tangannya sekali.
Sesuatu yang biasa, tetapi sebenarnya bomoh susuk ini luar biasa jika dibandingkan dengan orang lain yang sebaya dan senasib seperti dirinya.
Hubungan baiknya dengan makhluk jin sejak kanak-kanak telah menjadikan dia seorang bomoh susuk. Dia tidak belajar dari mana-mana bomoh dan pakar susuk. Maksudnya, dia belajar dari jin. Jin yang mengajar dia bagaimana hendak memasang susuk.
Hakikatnya, memasang susuk bukanlah susah kalau sesiapa tahu kaedahnya. Susuk itu sendiri benda misteri. Orang tidak melihat apabila susuk telah ditanam ke bahagian tertentu badan pelanggannya. Wanita ini begitu mahir dalam seni pemasangan susuk.
Selain kehebatannya memasang susuk, dia juga gemar dedah cerita peribadinya. Suami isteri yang sudah bergelumang dengan dunia bomoh, paranormal dan sentiasa dikunjungi golongan jin, mereka menjadi pasangan yang tidak tahu malu.
Si isteri, iaitu bomoh susuk itu tidak malu-malu menceritakan kehebatannya bahawa sungguhpun dia cacat tetapi di alam ghaib, dia adalah wanita tercantik, wanita yang selalu menjadi dambaan golongan jin.
Bayangkan, dia boleh bercerita tentang bagaimana setiap malam, ada sahaja jin jantan datang ke rumahnya.
Ketika dikunjungi jin jantan, wanita ini kena beritahu suaminya, "Kang, ada tamu ini malam!"
Dengan kata-kata itu, suaminya sudah faham. Si isteri perlu tidur berasingan kerana tetamunya iaitu jin jantan ingin tidur dengan isterinya yang juga bomoh susuk itu.
Apakah ada hal misteri dan mistik yang menyebabkan bomoh susuk itu sanggup menduakan suaminya walaupun dengan izin. Jin dan manusia diberi beban yang sama, beribadah kepada-Nya. Apa yang disyariatkan kepada manusia, begitu jugalah kepada jin. Itu sebab Allah subhanahu wa Taala menjadikan jin.
Meskipun wanita itu boleh bercerita apa sahaja, suaminya hanya angguk-angguk dan setuju benar dengan perangai isterinya.
Wanita itu bangga menceritakan bahawa yang datang ke rumahnya adalah para pangeran, kaum elitis dan bangsawan dalam dunia jin.
Dia pasrah dan sedia untuk digauli oleh jin jantan setiap malam.
Malah dia dengan bangganya menceritakan kalau semalaman dia tidur dengan jin jantan, jin bangsawan dari kraton jin, rambutnya jadi gimbal. Rambut jadi gimbal gara-gara kesyahwatan yang melampau melayani jin-jin jantan itu.
Wanita yang jadi bomoh susuk ini pun hebat juga. Dia sebagai bomoh atau dukun susuk memang sesuai benar kalau dikunjungi oleh orang yang berangan-angan nak menang pilihan raya, nak rebut jawatan dalam pemilihan jawatan penting kepartaian. Meski dia cacat, ilmunya dikatakan hebat. Dari mana dia belajar ilmu susuk? Ya, sanad ilmunya dari jin-jin yang tinggal di rumah kosong itu.
Sebagai pakar susuk, sudah tentu ada keganjilan pada dia. Sungguhpun dia tergolong OKU, akan tetapi ada lelaki yang menoleh dua kali ke arahnya kerana sungguh dia OKU, tetapi cantik, ada aura, ada daya tarik yang entah berkat dari ilmu susuk atau bayangan jin-jin sahaja.
Wanita yang jadi pakar susuk ini kemudian mendakwa dia bukan sahaja disukai oleh jin-jin jantan dari berbagai lapisan masyarakat jin jantan, dia juga disukai jin nenek-nenek. Jin nenek ini dia temui sewaktu naik rakit menyeberangi sungai tidak jauh dari rumahnya. Itu cerita lama. Ketika dia hendak mencari sayuran di seberang sungai. Di sana banyak daun pegaga, bayam liar dan kangkung. Nenek itu tidak diketahuinya latar belakangnya. Dia adalah nenek kebayan sebenarnya.
Nenek misteri itu memberikannya mangkuk dari bahan kuningan. Orang memanggilnya bokor. "Kamu perlukan bokor ini, kerana dengan adanya benda ini, kamu boleh letakkan wang di dalamnya. Sesiapa pun yang datang ke rumah kamu nanti akan letakkan wang di situ," itulah kata-kata nenek misteri itu.
Terbukti, benda itu dia simpan di rumah. Sesiapa yang datang nak pasang susuk atau hendak berubat seadanya menurut kemampuannya maka bokor itu dijadikan sarana untuk meletakkan wang.
Pelanggannya tidak kira siapa. Kalau datang orang politik hendak dapatkan susuk pengasihan, dan pemikat sebagai pemimpin pun, siapa yang tahu? []

No comments:

Post a Comment