Monday, 10 October 2011

RAMAI MELAYU JUMPA BOMOH ATAU DUKUN

Ketika siapkan bahan untuk buku MISTIK DI NUSANTARA, terfikir oleh saya akan institusi perdukunan atau perbomohan yang telah sedia masyhur di kalangan umat Melayu sejak zaman silam lagi. Teringat pula sejarah bagaimana ketika pembesar Melayu hendak mengenakan ilmu hitam ke atas JWW Birch, dipanggil bomoh dan pawang untuk mengenakan orang putih tu. Tidak menjadi. Birch kebal ilmu hitam rupa-rupanya. Mungkin catatan ini keterlaluan, cubalah baca buku PASIR SALAK, terbitan U.Malaya. Di dalamnya diterangkan bagaimana upaya umat Melayu Perak masa itu nak kenakan ilmu hitam. Kesimpulannya, sugesti kekuatan ilmu hitam ini tidak dapat dikenakan kepada orang putih yang langsung tak percaya kepada perdukunan.
Baiklah, di kalangan orang Melayu yang saya perhatikan, termasuk di kalangan kawan-kawan yang kerap saya temui di Jalan Masjid India, kebanyakan mereka percaya kepadan mistik dan kemistikan. Kalau hari Khamis malam Jumaat ada sahaja orang tertentu yang nak jumpa bomoh atau dukun. Ada yang pergi Kuang, pergi Banting, Linggi (Melaka), Kota Tinggi (Johor) semata-mata nak jumpa bomoh atau dukun. Mereka pergi kerana masih membawa keyakinan tinggi bahawa kepada orang itu mereka boleh dapatkan bantuan untuk mendapatkan duit segera, itulah yang diistilahkan sebagai ritual tarik duit.
Teringat kata Abu Hurairah r.a.yang menyebut bahawa Nabi SAW pernah berkata: "Barangsiapa datang kepada dukun kemudian membenarkan apa-apa yang dikatakan, maka sungguh dia telah kafir kepada apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad." (HR.Ashabus Sunan).
Disahihkan oleh al-Hakim dari Nabi SAW dengan maksud, "Barangsiapa mendatangi paranormal atau dukun kemudian membenarkan apa yang dia katakan, maka sungguh dia telah kafir kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad SAW."
"Barangsiapa yang datang kepada paranormal kemudian dia bertanya tentang sesuatu maka tidak diterima shalatnya selama 40 hari." (HR.Muslim).
"Ada tiga golongan yang tidak masuk jannah, peminum khamar, membenarkan sihir, dan pemutus tali persaudaraan." (HR.Ahmad, Ibnu Hibban, at-Thabrani dan al-Hakim).
Berdasarkan maksud hadis disebutkan ini, jelaslah menemui dukun itu adalah perbuatan yang ditegah. Dan kebanyakan yang menemui dukun di kalangan para teman yang sayas maksudkan tadi adalah bertujuan mendapatkan kekayaan, misalnya, dengan membawa keris berdiri, barang antik, mereka mengharapkan dukun akan menggunakan bahan itu sebagai sarana untuk ritual TARIK DUIT. Maka cerita tarik duit ini sudah diusung ke sana-sini, tanpa pembuktian yang nyata.
Kemudian ada pula kalangan kawan tadi jumpa bomoh atau dukun termasuk Orang Asli punya dukun untuk dapatkan nombor empat digit atau minyak pengasih (di Alor Gajah,Melaka).
Tidak terfikir pula dek kawan-kawan ini akan hadis yang disebutkan tadi, shalat mereka tidak diterima selama 40 hari. Banyak hari tu. Kalau tidak diterima shalatnya bagaimana? Selama 40 hari mereka shalat berjemaah di Masjid Pakistan dan Masjid Jamek Jalan Bandar, tak ada apa-apa faedah. Apakah orang ini perlu kada' shalat mereka selama 40 hari? Sekali jumpa dukun mereka kena tolak 40 hari. Dan kada' shalat perlu dilakukan jika mereka faham maksud hadis ini.
Sedangkan amalan jumpa dukun ini sudah jadi rutin, bahkan ada yang seminggu sekali. Ada sahaja program hujung minggu, mereka sanggup ikut dukun masuk hutan, panggil makhluk halus dan sebagainya. Dalam kategori ini ada bermacam orang jumpa dukun dan paranormal. Ada yang setakat nak ambil tahu macam kerja wartawan, tanya bomoh dan mencatatkan apa yang bomoh ceritakan dan kemudian menghebahkan kepada media (majalah dan akhbar masing-masing).
Sudah sampai masanya para pentazkirah di masjid dan surau memberitahu hal ini. Ramai umat Melayu yang masih mengabdi kepada kerja dukun dan bomoh. Ada yang tidak peduli langsung dengan tugasan sebagai bomoh ini, dan mereka pun tak faham, ilmu tak sampai ke situ, mereka masih leka diulit dengan kerjaya perbomohan dan perdukunan. Jika orang yang menemui mereka pun sudah ditegah oleh Nabi SAW, apa lagi jika ia dijadikan kerjaya!
Masa dulu orang megah jika dipanggil BOMOH,PAWANG atau DUKUN.
Zaman sekarang tidak tahulah. Apakah masih nak berbangga lagi dengan profesion begini? Ini kerja yang menjurus kepada kebatilan. Menyesatkan orang lain, kita menjadi ibu kepada kerosakan orang lain. Kita menyatakan sesuatu kepada orang yang datang dengan berbagai masalah. Keyakinan mereka itu teramat tinggi, sedangkan kita hanya melayan dengan air jampi, dan tidak tergerak pula hendak mempelajari kaedah perubatan Islam - RUQYAH SYAR'IYYAH!
Sekarang di sana-sini ada sahaja individu yang menawarkan perubatan ALTERNATIF. Saya perhatikan, sudah ramai pula kalangan anak-anak tempatan menuntut ILMU dari seberang, entah pergi ke sana atau hanya belajar secara online. Ada bayarannya, semua beres. Mahu jadi dukun biasa, mahu jadi mahaguru luar biasa, semuanya boleh.
Akhirnya, jika dulu orang Malaysia tidak tahu apa itu terawangan, apa itu meraga sukma, apa itu ilmu asma sungai raja, maka sekarang mereka pun tahu. Ada ejen tertentu menjualkan produk berupa ilmu-ilmu HIKMAH yang dibeberkan melalui keterangan orang-orang yang telah mengambil ilmu.
Saya tidak mahu menghukum, tetapi keterlanjuran kita, selama ini, terutama di kalangan orang-orang Melayu kampung, yang kaki nombor, mereka lupa sehingga sanggup jumpa dukun Orang Asli, jumpa Sami Siam, jumpa Tuk bermacam jenis Tuk (kebetulan surat sebaran khidmat Tuk Perlis) dimasukkan ke dalam peti surat di taman-taman perumahan. Ramailah Melayu yang terpesona nak hubungi TUK SAMI. Orang Tuk Sami akan menghubungi anda. Jika anda tidak ada luck pun, ejen itu akan beritahu kepada anda, bahawa kemuraman nasib anda boleh ditolak ke tepi dengan bantuan Tuk.
Itu nanti Tuk akan tengok dulu dalam firasat tipu dia. Setelah itu ejen akan hubungi anda. "Encik Mat, Tuk kata Encik Mat ada luck ini minggu. Tuk boleh tolong. Tapi untuk kasi semayang punya hat, Encik Mat boleh kasi masuk wang RM300? Ini untuk bikin bili kain, beli keminyan, bili bunga-bunga, bili macam-macam-macam lagi. Encik Mat tak payah bili. Saya kasi beres! Boleh ka? Kalau boleh ini no akaun Bank saya....."
Maka orang yang menghubungi ejen Tuk Siam tadi masukkan duit. Esoknya, ejen akan beritahu Encik Mat, tolong ambil pen, tulis betul-betul. 6972, ini nombor Encik Mat kena beli kurang-kurang satyu minggu punya draw, misal hari Sabtu, Ahad dan Rabu (tiga draw ada 3 permainan).
Maka Encik Mat (rekaan sahaja) pun tulis nombor itu, untuk draw hari Sabtu, dia kena habiskan duit RM30  (sebab Rm10 untuk Magnum, Rm10 untuk Toto dan Rm10 untuk kuda). Menurut cerita orang yang pernah jumpa dukun dan peramal ini, yang datang macam-macam, pegawai berpangkat, pegawai beruniform, pegawal keselamatan, penganggur, penyangak pun ada. Pendeknya, siapa yang tak nak duit macam itu. Dengan pelaburan Rm10 mana tahu angka yang Tuk Siam kasi naik first prize (Rm2,500 x 10=Rm25,000) ini congak merekalah. Angan-angan kena pasang dulu.
Kebanyakan umat Melayu menemui orang pandai ini semata-mata nak dapatkan nombor bertuah, nak dapatkan benda-benda macam tangkal yang boleh memberi sugesti kepada psikologi pembawa, ada ONG kata orang.
Pendeknya, apabila sudah kemaruk, mereka tak kira siapa. Untuk mengelakkan perbuatan mereka diketahui sesama Melayu, maka mereka jumpa dukun dan tok moh Cina atau Siam. Maka itulah sahaja yang mereka boleh buat. Ada juga yang jumpa TUK BABA di Jalan Masjid India. Boleh tolong orang dengan bantuan Dewa Kekayaan.
Alangkah hebatnya orang itu. Sampai sekarang, TUK BABA masih pasang iklan. Ramailah Melayu kena tipu. Hal rumah tangga sendiri pun cerita depan TUK BABA yang menyamar sebagai muslim. Padahal dia ini adalah dari kelompok dukun berat.
Kesimpulannya, kumpulan umat Melayu ini silih berganti. Orang lain sudah taubat, tumbuh generasi muda pula yang tertarik. Ketagih kepada nombor ekor. Beli dan beli sampai ke tua. Ini lumrah. Insya-Allah wacanba ringan ini akan dibicarakan lagi. Semoga ini memberi suatu kesedaran. Meski ini hanya nota peribadi penulis dalam blog.[]

No comments:

Post a Comment