Friday, 24 August 2012

KISAH BUDAK NEPAL

ADA CATATAN MENARIK TENTANG BUDAK NEPAL.
Ramai budak Nepal berada di negara kita kerana bekerja di berbagai sektor, termasuk juga di bidang perkhidmatan. Bilangan budak Nepal makin meningkat, ia melahirkan sebuah komuniti Nepal yang memiliki segala-galanya.
Mereka tidak perlu bimbang mendapatkan makanan tradisional mereka kerana restoran Gurkha juga bercambah di sana-sini, mereka ada kedai runcit, ada kedai menjual CD yang menjadi hiburan mereka, mereka juga ada rangkaian perkhidmatan yang orang Melayu tak pernah fikirkan.
Biasa kita tengok budak Nepal bekerja sebagai pengawal keselamatan. Dilihat dari luaran, nampak mereka segak berpakaian begitu, sentiasa patuh dengan arahan, kerana itulah orang putih juga suka kepada orang Gurkha di zaman penjajahan dulu.
Kita sudah lama kenal dengan askar Gurkha, kemudian kenal dengan orang Gurkha menjual batu cincin di Petaling Street. Kini kita kenal lebih dari puncak Gunung Everest pun.
Baru-baru ini cuti Hari Raya beberapa hari, budak-budak Nepal dan budak Mynmar dikatakan berpeleseran di tempat pelacuran sekitar Petaling Street, Brickfield dan Bukit Bintang.
Media kita mahu menggambarkan bahawa sektor pelacuran yang ada di KL ini menjadi tumpuan warga asing untuk menikmati seks secara murahan. Kita lupa, bahawa warga tempatan juga melakukan perkara yang sama di lokasi yang berlainan.
Sebab, pada umumnya warga tempatan rasa risih kalau berkawan dengan Nepal atau Mynmar hingga berpeleseran ke tempat jijik begitu.
Orang Nepal memang begitu, akan tetapi tidak semua melakukan perkara keji begitu. Mereka adalah penganut Buddha.
Kenalan penulis bernama Gautham berterus terang mencari hiburan di hotel murah jika ada peluang. Sebulan sekali kalau sudah dapat gaji.
Dill seorang lagi budak Nepal sanggup tunggu depan hotel murah kerana sudah berjanji hendak bertemu dengan perempuan dari Jawa yang bekerja sebagai tukang cuci. Dia mahu berseronok di sebuah hotel kecil di Balakong.
Arjun yang masih muda tidak seperti Ghautam dan Dill, agaknya dia belum mampu hendak mengikut jejak Gautham dan Dill.
Mereka bukan Islam, tetapi mereka adalah penganut Buddha totok. Tidak semua faham dengan ajaran agamanya kerana mereka dilahirkan sebagai penganut Buddha.
Apabila anda berkawan dengan mereka, tidak ada bezanya dengan budak-budak Bangladeshi yang anda kenal. Bahkan berapa ramai Bangladeshi yang telah kahwin perempuan Melayu tempatan dan menjalankan perniagaan gerai makanan atau restoran.
Bekas majikan saya juga khabarnya berkahwin dengan budak Bangladesh dan berniaga restoran di Bandar Baru Bangi, Selangor.
Budak Nepal yang bekerja sebagai pengawal keselamatan umpamanya, bukanlah orang yang sentiasa berduit. Mereka juga terpengaruh dengan alat-alat canggih yang ada dan mereka mahu memilikinya ketika berada di Lembah Klang ini.
Sungguhpun begitu, mereka masih mampu masuk ke tempat-tempat penghantaran wang yang bercambah di tengah KL. Mereka boleh hantar wang beratus-ratus ke kampung halaman mereka, dan dalam masa yang sama mereka sanggup ikat perut. Tidak ada duit mereka sanggup pinjam dari kawan-kawan, termasuk dari kawan-kawan budak Melayu.
Ghautam umpamanya buah hatinya adalah orang dari Riau. Hubungan rapat pasangan ini tidak diketahui sesiapa sehingga wanita Riau itu bertanyakan tentang agama budak Nepal itu. Mungkin kepada wanita Riau itu Ghautam mengatakan dia seorang muslim!
Bukan tak ada kes budak Bangladesh beragama Hindu tukar nama menjadi Kalam untuk memikat hati seorang janda yang tinggal di Kg Berembang, Jalan Ampang.
Sebagai budak Bangladesh, Kalam dapat mengabui mata orang lain kerana dia bijak berlagak sebagai orang Bangladesh yang muslim. 
Selain itu, ada juga kes yang rasanya janggal bagi umat Melayu kita. Iaitu, seorang lelaki Nepal "berkahwin" dengan budak dari Jawa Timur tinggal di sebuah rumah kedai di Pasar Road. Budak Nepal bekerja sebagai peniaga daging khinzir, yang sudah pasti pakaiannya berbau hamis daging khinzir.
Bagaimana keduanya berkahwin? Hasil perkongsian hidup mereka dikurniakan seorang anak lelaki -- ketika paparan ini ditulis anaknya sudah belasan tahun, meningkat remaja!
Bagi orang Malaysia, tentulah pelik kalau budak Jawa Timur itu mengaku Islam dan suaminya, lelaki Nepal itu Buddha. Bolehkah perkahwinan secara liberal begini? Kalau betul telah berkahwin, di mana mereka mendaftarkan perkahwinan di antara dua agama yang berbeza itu?
Bayangkan, budak Jawa Timur itu hanya kata, kalau suaminya pulang membawa daging khinzir, dia tidak memasaknya, suaminya yang memasaknya. Budak Jawa Timur itu tetap mengaku dia muslim, tidak makan daging khinzir yang dibawa pulang oleh suaminya. "Dia lain saya lain," katanya.
Tetapi gara-gara budak Nepal yang berniaga daging khinzir itu, bau hamis khinzir itu meruap dan sesekali dihidu jiran-jiran yang tinggal berhampiran. Pakaian yang disidai diampai juga berbau hamis khinzir sehingga mengganggu keharmonian hidup jiran yang muslim.
Begitulah cara hidup budak Nepal. Budak Nepal macam budak Melayu, boleh buat kawan, tidak lokek. Bahkan ramai yang pandai cakap Melayu -- sedangkan kita tak tahu langsung cakap Nepal.
Jika ada kes jenayah yang melibatkan budak Nepal, ia adalah kes terpencil dan bukan keseluruhan. Seperti orang lain juga, orang Nepal jika bersendirian dia tidak angkat muka. Apabila berada di dalam kelompoknya, maka dialah yang jagoan.
Sama sahaja macam orang kita.[]

No comments:

Post a Comment