Sunday, 12 May 2013

MITOS DAN MISTIK DI SISI JENGLOT

JENGLOT ini apa bendanya?
Di Malaysia, kalau ada pameran benda-benda mistik atau misteri, maka makhluk yang bernama jenglot itu akan dipamerkan.
Pedagang kaki lima juga ada yang membawa jenglot. Ditata rapi dan disimpan dalam bekas. Ia begitu berharga untuk dipamerkan walaupun sekejap.
Dilihat sekali lalu, jenglot ini seperti makhluk hidup yang mati dan kemudian diawetkan.
Rupanya menyeramkan bagi kanak-kanak.
Kalau yang lemah semangat boleh meracau waktu malam. Orang Jawa sebut "gilapen" - susahlah emak bapak hendak redakan tangisan.
Kalau gerun kepada jenglot, baik jangan tengok.
Di Malaysia ramai juga orang yang memiliki makhluk jenglot ini. Dengan tubuh yang kecil, berambut hitam dan panjang berjurai, ada sepasang gigi taring yang terlalu menjolok, matanya melotot hitam, mata si mayat jenglot.
Ada yang menyebutnya bethara karang. Jadi, baik jenglot atau bethara karang, ia adalah benda yang sama.
Ia adalah sejenis mumi berukuran kecil, paling kecil 5cm atau 10cm. Jenglot awetan itu seperti tubuh manusia yang kurus kering, berkuku panjang, rambut sampai ke kaki, mata melotot tidak berkedip. Hanya ada yang hitam sahaja, warna putih langsung tak ada.
Kalau sesiapa yang biasa melihat barongan, topeng Leak di Bali itu ada persamaan kerana ia bertaring besar dan mata melotot yang menakutkan.
Apa sebenarnya jenglot ini? Apakah ia berasal dari manusia? Dari bayi yang diawetkan seperti "anak kerak" yang dicipta oleh cerdik pandai ahli spiritualis Thai?
Sudah ada kajian para doktor untuk menentukan makhluk apakah jenglot ini. Dikaji DNAnya semua. Apa hasilnya?
Mereka kata jenglot ini mempunyai kromosom yang mirip manusia.
Tentang asal-usulnya?
Ada yang kata ia dicipta oleh manusia dengan melakukan ritual tertentu seperti membuat "Anak Kerak" Siam [bayi dilayur di atas bara api sehingga kecut sambil dipuja dengan mantera mereka].
Ada pula yang kata bahawa jenglot ini adalah makhluk yang sedang menjalahi hukuman kerana banyak melakukan kesalahan.

KISAH BERKAITAN DENGAN JENGLOT
Pandangan ini akan dikaitkan dengan kisah yang berlaku di Sumatera tidak lama dulu oleh seorang lelaki yang dikatakan menyimpan jenglot sekadar untuk suka-suka sahaja. Dia minat kepada benda mistik, dan salah satunya jenglot.
Kisah menjelang tahun 2009 selepas sambutan tahun baru yang gemilang. Berlaku perkara yang tidak diduga, rumah jiran di depan telah roboh menyebabkan malam itu kecoh benar. Rumah yang roboh itu mungkin hanya kebetulan kerana fenomena cuaca, hujan dan angin kencang.
Tetapi lelaki yang menyimpan jenglot di atas almari dikejutkan oleh suara lelaki tua: "Kulonuwuun!"
Lelaki itu tidak mengucapkan salam seperti kebiasaannya, tetapi dengan bahasa Jawa halus.
Setelah dilihat, lelaki tua yang berdiri itu kelihatannya berpakaian secara orang zaman dulu.
Bolehkah anda bayangkan tahun 1400 yang silam? Zaman Melaka di Semenanjung Tanah Melayu. Kita pun tak tahu apa bahan pakaian dan warna serta potongannya.
Lelaki tua itu sudahlah kurus, berambut putih, kulit kehitaman dan kerepot, kelihatan tulang belakangnya menonjol, badannya bongkok membawa haruman seperti ada bakaran dupa [wangian zaman dulu agaknya].
Ikut cerita, lelaki tua ini bertutur dalam bahasa Sanskrit dan Jawa Kawi.
Mengikut kefahaman lelaki itu, orang tua yang datang itu ingin menumpang di rumahnya. "Nama saya Mpu Suro!"
Biasanya kalau dipanggil Mpu ia memberi gambaran keahlian orang itu. Mpu Gandring umpamanya orang yang mahir mencipta keris. Apakah Mpu Suro ini ahli dalam pembuatan keris di masa silam?
Kehadiran orang tua misteri itu berulangan lagi.
Mpu Suro masih ingin bertemu dengan lelaki itu, untuk apa? Maka, akhirnya tahulah dia bahawa lelaki misteri itu ingin bertemu dengan "jasad"nya yang diletakkan di atas almari itu. Itulah benda jenglot yang orang tak tahu misteri di sebaliknya.
Mungkin ini kes yang terpencil. Tidak semua jenglot mengalami perkara yang sama.

SEJAK 1400 TAHUN SILAM
Daripada kedatangan lelaki pelik itu tahulah, bahawa jenglot yang disimpan itu ada kaitan dengan lelaki misteri yang mendakwa telah hidup sejak 1400 tahun silam.
Melalui temu-bual dengan "kembaran" jenglot itu, lelaki itu berkata dia bukan manusia biasa. Dia tidak makan roti canai, nan dan nasi lemak. Dia hanya mahu minum darah binatang. Tak kira binatang apa yang dia temui. Jadi manusia jangan takut kepada jenglot. Jenglot tak makan darah jenis "O" tetapi darah haiwan. Tentang cara bagaimana jenglot makan darah itu hanya misteri mereka sahaja.
Kenapa Mpu Suro merayau-rayau ke situ waktu malam dan membuat pengakuan bahawa dia telah hidup sejak tahun 1400 itu?
Bukankah nanti akan mengejutkan para budayawan dan sejarawan tanah air?
Ahli sejarah mana peduli kepada jenglot. Sebut jenglot pun mereka ada yang tak tahu!
Daripada pengakuan mistik itu, jelaslah, dulu Mpu Suro yang tidak beragama itu [dia hidup sebelum Islam disebarkan] dia orang yang berilmu. Ilmu yang dipelajari masa itu adalah ilmu keabadian. Apa matlamatnya? Ya, tidak lain, agar badannya kekal dan tidak akan mati dan hancur.
Kalau jadi jenglot begitu, apakah badannya yang dulu tinggi dan besar, ia semakin mengecut mengikut tahun? Bayangkan sejak 1400 badannya mengecut sehingga seperti jenglot dalam kotak itu.
Tidak siapa boleh jawab soalan mistik ini. Atau hanya penipuan jin dan syaitan yang menyamar?
Konon, lelaki misteri itu mengadu dia tidak boleh meninggal dunia hingga sekarang gara-gara amalan sesat yang dipraktikkan.
Tambahan ketika itu dia belum tahu tentang Islam. Kerana ilmu itulah kata lelaki misteri itu dia dalam keadaan terseksa. Betapa tidak, dia tidak boleh makan kecuali darah sahaja. Dia tidak tidak boleh mati dan bumi tidak menerima jasadnya. Ia sedang menjalani hukuman, sebagai hukum karma Hyang Wisesa kerana kesalahan yang telah dia lakukan pada masa silam.
Sejak sekian lama, katanya dia sentiasa meminta ampunan kepada Hyang Wisesa [Tuhan yang dia yakini pada zaman itu] dia berharap agar dia boleh mati dan jasadnya hancur dimakan tanah.

MINTA DIDOAKAN
Mengikut cerita mistik ini, Mpu Suro datang dan berharap sangat agar pemilik jenglot itu mendoakannya. Mintalah kepada Hyang Wuhud -- menyempurnakan -- agar dia boleh mati.
Akhirnya lelaki itu berjanji akan memohon ampunan itu kepada Allah Subhanahu wa Taala. Semoga ia diperkenankan walaupun lelaki itu ketika hidup dulu kepercayaannya berbeza.
Dia terkejut apabila disebut Allah Subhanahu wa Taala, kerana seribu tahun dulu dia tidak mendengar nama itu disebut orang. Atau dia tidak bertembung langsung dengan para mubaligh yang mengembangkan Islam ketika itu. Setelah diterangkan siapa Allah itu, lelaki itu lenyap dari pandangan.
Apa kaitan cerita lelaki ini dengan jenglot?
Ketika ingin melihat jenglot di atas almari, lelaki itu perasan ada makhluk mengekori di belakang. Tidak salah lagi, itulah lelaki misteri itu. Dia datang lagi rupanya.
Lelaki itu beritahu, bahawa dulu dia pernah dipelihara oleh seorang lelaki Jawa, Kang Man namanya.Kang Man dulu tinggal di rumah yang telah roboh itu.
"Pak Man telah menjual diriku dengan harga ratusan juta, dengan duit itulah Kang Man beli rumah. Rumah yang roboh itu," terang lelaki tua itu lagi.
Maksud menjual dirinya itu, dulu Pak Man ada menyimpan jenglot. Jenglot itu dijual dengan harga yang tinggi dan duitnya digunakan untuk membeli rumah. Secara tak langsung "jenglot" itu tinggal di rumah yang roboh itu.
Lelaki tua itu walaupun merupakan "kembaran" kepada jenglot, ia masih sempat memberi nasihat kepada manusia. Dia kata, manusia walaupun diberi ilmu kesakstian sehebat dan sebesar manapun, jangan sampai lupa dan menafikan kewujudan Gusti Allah [dia tahu sebut setelah mendengar orang tadi menyebutnya].
Itu gara-gara mengamal ilmu keabadian. Dia kata, dia telah menerima hukum karma sejak ratusan tahun dulu lagi. Mujur dia boleh bertemu dengan lelaki yang menyimpan jenglot mistik itu. Rupa-rupanya jenglot itu ada di rumah berhampiran walaupun sudah lama dijual oleh orang lain. Tidak diketahui pada tahun bila jenglot itu dijual dan kemudian dimiliki oleh seseorang yang membelinya. Dari pembeli itu kemudian ia bertukar tangan. Bagi yang tahu mistik jenglot mereka akan menyimpannya. Yang tidak tahu, akan membiarkan sahaja [ulasan paparan Misteri, Ed. bil.558, 2013]. []

No comments:

Post a Comment