Tuesday, 21 May 2013

ILMU PENGASIH, CINTA PAKSA YANG MISTERI

KATA yang empunya ilmu, bahawa ilmu guna-guna, ilmu pelet atau pengasih itu digunakan untuk memikat seseorang. Lelaki pikat perempuan, dan perempuan pikat lelaki.
Jangan terkejut, ada juga dukun pengasih yang menyediakan pelet atau guna-guna untuk kegunaan kaum lelaki yang nak memikat lelaki; juga kaum perempuan yang nak memikat perempuan -- cinta pengasih pelik ini bukan barang baru, sudah lama orang iklankan, sudah lama orang cari dan amalkan.
Di Malaysia, tidak diketahui apakah golongan homoseks dan lesbians itu mengamalkan ilmu seperti ini.
Kaedah mengamalkan ilmu begini pun berbagai kaedah bergantung kepada siapa yang menyediakan aturan pakainya. Ada yang suruh orang itu berpuasa dan amalkan beberapa perkara yang diberitahu secara peribadi.
Ada yang menggunakan benda-benda mistik tak masuk akal untuk dijadikan pegangan atau untuk digenggam sambil membacakan doa atau mantera pemanggilan "cinta" pada masa yang ditetapkan.
Ada yang gunakan kulit harimau atau taring harimau. Ini belum lagi bab minyak bulu perindu, minyak mati dibunuh atau minyak senyoyong Siam.
Tentang kulit harimau tadi, ada maklumat mengatakan, yang diperlukan bukanlah selebar kain serban. Dapat sedikit pun sudah memadai.
Kulit harimau ini hanya digunakan untuk membuat Guna-guna Asmara, satu nama ilmu pengasih yang jarang kita dengar. Ilmu ini sebenarnya tidak memberi manfaat kepada pasangan yang dikenakan, ia merbahaya dan akan merugikan pada masa akan datang.
Kata mereka, ilmu ini memang luar biasa kesannya. Orang yang dicalit memang boleh mengikut kata, tetapi si dia seperti kehilangan kesedaran, hingga sepanjang masa asyik mendengar kata sahaja. Kalau pasangan yang diharapkan jadi bingung begitu tentulah tidak sedap jadinya!
Kenapa jadi begitu, ia berpunca dari pengaruh makhluk ghaib yang berterusan mempengaruhi tindakan orang itu sepanjang masa.
Adakah orang yang gunakan ilmu pelet atau ilmu asmara ingin melihat pasangannya jadi orang "tak betul" begitu? Perkara ini lama kelamaan jadi bahan gunjingan jiran, jadi fitnah yang memang pun fitnah hasil dari ilmu pengasihan tingkat tinggi.
Bagi yang terkena ilmu asmara begini, watak semulajadinya akan berubah. Orang yang periang akan jadi pendiam, suka melamun atau menangis tak tentu pasal. Inilah kesan minyak pengasih. Ketika nak guna dulu tak fikir buruk baiknya. Lagipun menggunakan minyak pengasih begini adalah perbuatan dosa. Ia termasuk dalam kategori pengamal sihir walaupun yang membeli minyak pengasih itu bukan ahli sihir.
Bagi yang sudah terkena ilmu asmara begini, lama kelamaan kalau tingkat kesedarannya tinggi, dia akan bertanya kawan-kawan, meminta pendapat dan ingin dengar komen kawan-kawan. Kelakuan ganjil, perubahan perangai yang seperti angin bermusim itu akan diberitahu oleh orang di sekitarnya.
Lama kelamaan ada kecurigaan. Timbullah tanda tanya. Maka timbullah kalimat, "Jangan-jangan..." Dia mencipta banyak soalan dan jawapan. Ada rasa syak wasangka.
Kalau di Jawa, ada yang melukis rajah di atas kulit harimau ini hanya pada awal bulan Suro [baca:Muharram], ada kalimat atau rajah yang perlu ditulis dan lukis di atas kulit harimau dalam masa 4 hingga 5 tahun!
Sudah tentu yang inginkan cinta kilat, mereka tak akan bersabar dengan penantian yang menyeksakan ini.
Tentang bagaimana ilmu itu boleh bekerja, ia sebenarnya mendapat bantuan dari jin suruhan yang berfungsi untuk tugasan kepeletan.
Bagi yang membiasakan diri membaca al-Qur'an, maka orang itu akan terhindar dari gangguan ilmu pelet. Apabila mereka membaca surat-surat  yang mengandung ayat sajdah [akhir surat al-A'raf; ar-Ra'd: 15; an-Nahl: 50; al-Isro: 109; Maryam: 58; al-Haj: 18 & 77; al-Furqan: 60; an-Naml: 26; as-Sajdah: 15; Shaad: 24; Fushshilat: 38; an-Najm: 62; al-Insyiqaq: 21 dan al-'Alaq: 19]
Kekuatan ilmu pelet atau pengasih asmara yang dikatakan hebat itu akan hilang dengan sendirinya apabila orang yang merasai dirinya diguna-gunai itu membaca al-Qur'an.
Cukupkah dengan membaca al-Qur'an daripada ayat-ayat yang disebutkan itu sahaja? Sudah tentu, apabila seseorang membaca al-Qur'an mereka akan bertanya kepada diri sendiri, kenapa tidak gunakan wuduk baca al-Qur'an itu untuk mengerjakan solat sunat dan fardu sekali? Bagi yang menambah dengan puasanya, dan solat tahajjudnya, maka ia akan menjadi benteng diri dari ilmu pengasih apa pun.
Sejauh ini, orang yang bergelumang dengan dunia ilmu pengasih adalah dari kalangan yang menjauhkan diri dari majlis ilmu, menjauhkan diri dari masjid dan surau -- maksudnya langsung tidak peduli dengan sejadah.
Dukun pengasih yang ramai temui hari ini, bijak berlakon, menampilkan gaya seperti orang alim, padahal ilmuan yang dikutip dan dijajakan kepada orang ramai adalah ilmu yang gunakan bantuan jin.
Sarana kulit harimau dan perlu ditulis atau dirajah pada bulan Muharram adalah tanda-tanda ada kecenderungan ke situ.
Itu sebab, menjadi mudah bagi golongan pemulih ilmu pengasih untuk melakukan tindakan. Dengan bertanya soalan mudah tentang amalan solat dan membaca al-Qur'an pun sudah memadai untuk mendidik pasien mereka agar terhindar dari ilmu pengasihan begitu. Wallahu a'lam. []


No comments:

Post a Comment